Banyak teman saya yang merasa agak aneh dengan selera fotografi saya.

Saya lebih senang memotret batu dan rumput daripada memotret ‘model’. Lho, kan biasanya ada fotografer pasti ada model? Ada gula ada semut, hukum alam. Katanya sih begitu, tapi mengapa?

Yang menjadi perhatian saya selama ini adalah banyak (tapi tidak semua) fotografer (baca:pehobi foto amatir) yang menjadikan kedok motret model dengan, maaf, pelampiasan nafsu visual.

Viewfinder yang seharusnya menjadi tempat mengintip untuk mengambil komposisi yang artistik, malah menjadi tempat intipan, sorry, setan.

Apalagi dengan banyaknya sesi – sesi fotografi murahan yang cuman menjual keseksian sang model, sungguh sangat disayangkan.

Hunting bareng yang seharusnya menjadi media pembelajaran malah menjadi pameran sensualitas belaka. Walaupun tidak semuanya demikian, tapi yang seperti ini sangat mudah ditemukan.

Foto Ilustrasi, waktu zaman saya masih ikut-ikutan sesi seperti ini.

Jujur saja, saya masih awam sekali di dunia fotografi.

Masih banyak hal yang masih abu – abu di pikiran saya, termasuk tentang fotografi ‘model’ ini. Menurut saya, tidak ada genre fotografi ‘model’.

Yang saya tahu genre yang paling simpel dalam menggunakan model adalah “portrait” yang menunjukan karakter seseorang, lalu yang lebih kompleks ada fashion yang lebih menunjukan karakter pakaiannya, dan foto nude art yang menunjukan…seni..

Jadi kalau ada yang bilang, “wir, moto model yuk!”. Saya mah senyum – senyum aja..

Coba saja tengok beberapa website fotografi negeri ini, lihat foto – foto yang menggunakan model rata – rata hasil hunting bareng yang hampir tidak berkonsep.

Dan ajaibnya foto – foto yang mengumbar aurat pasti nilainya jauh lebih tinggi alias banyak yang melihat dan berkomentar.

Ya, sebenernya sih bukannya gak suka juga. Kalau cuma motret temen perempuan di kampus mah oke – oke aja hehee.

Malah, kata om Darwis triadi, “kalau udah jago moto still life, moto model sambil merem juga bisa..”

Lagipula saya itu sebenernya seneng banget motret model. Tapi modelnya batu, ranting, daun …. Kalau model yang seksih, jujur saya sebagai lelaki normal merasa tidak kuat iman :)

This is just my humble opinion, no offense :)

Have a nice day!

63 COMMENTS

  1. menjadikan kedok motret model dengan, maaf, pelampiasan nafsu visual. Viewfinder yang seharusnya menjadi tempat mengintip untuk mengambil komposisi yang artistik, malah menjadi tempat intipan setan.

    tergantung orangnya kali mas, saya sendiri masih baru belajar motret, jadi kalau ada sesi hunting dan ada waktu ya ikutan, entah mau lanscape-an atau model2an, yang penting disitu saya bisa belajar bareng bagaimana mengatur komposisi dll.

  2. Sip…. kalo di facebook, gw ‘like this’in juragan…
    wekakakakak….

    tapi Wir, ga semua yg seneng moto model itu napsuan semua :D. jangan digeneralisir…

    btw, blogroll ku ganti donk ke link yg ini…

  3. wakakakakak…. kok pikiran kia sama sih…

    saya juga kurang menyukai foto model [setidaknya sebelum saya membeli flash external :D] saya lebih menyukai landscape. tapi belakangan saya tertarik juga motret panorama yang ada orangnya hihihi…

    kalau motert model trus ada konsepnya pasti lebih keren mending gag usah hunting bareng kalau model om heheh bisa rusak mata nih [halah…].. :D

  4. wah..ane setuju pisan sama ente kang…!
    kalo ane siy ngeliatnya “latah” aja…
    hahaha…

    lebih baik motret Sepeda saya aja..lebih seksi dan lebih buka2an..hahaha!

    eh kang wir aku unduh artikelnya ya..!OK,,bwt bahan d webku,,

  5. memang saya juga suka motret landscape, produk, humaninters, gedung. karena ada kebangaan sendiri untuk mendapatkan hasil yang memuaskan. apalagi alam dimana harus tunggu alam bagus.

  6. ane cuma bisa bilang bener kata mas Wir…di indonesia ini mungkin msh byk yg lbh suka motret model dari pada landscape.ane sendiri jg suka motret model…tp haruss…terkonsep, tp ane jg suka motret landscape, alam indonesia kan kaya bgt tmpat2 menakjubkan.mnurut kacamata ane (halah..) motret model lbh mudah aja kali ya…kan ada POI nya jelas + bisa di atur posenya…nah kalo landscape mana bisa di atur??dpt momentnya aj susah…hehe…gt aj, maaf kepanjangan..hehe

  7. weh…saya juga setuju gan…kalo udah model pake pakaian yang sexy mah ga usah repot-repot sekali jepret banyak yang suka…beda sama perjuangan landscaper…harus menunggu moment yang pas…lighting…komposisi…dan itu semua tidak bisa diatur sekehendk hati…jadi salam pecinta foto landscape… :)

  8. yang membedakan foto model dan foto landscape adalah kalo model bisa diatur-atur sedangkan landscape tidak…jadi perjuangan fotografer landscape saya lebih suka…salam pecinta foto landscape…

  9. Yah dicoba aja, Pak. Saya dulu penah berpikiran seperti itu, cuma pas saat coba sendiri, ternyata ngga gampang kok bikin foto model yg bagus, cantik, tajam, halus dan sensual.

    Mengutip twitter nya Arbain Rambey:
    “keep shooting”

  10. kyaknya yang lw maksud model disini model = cewek ya [selain batu, ranting, daun] ?
    klo modelnya preman kan gak ada sensualitasnya wir… tertarik? haha

  11. menurut saya. gak semua fotografi yang menggunakan model itu untuk sebagai napsu belaka. tapi, seharusnya sebelum mau hunting, nentuin konsep yang bakal jadi hunting.
    hihi

  12. yahh.. yg penting terkonsep lah… toh kalo emang dari awal sang fotografer sengaja bikin konsep nude hayo…?
    tapi ya jelas, udah banyak terbukti kalo ajang [moto model] hehe malah disalahgunakan.. itulah bedanya fotografer yg berkonsep dgn yg cuma ngikut2 hunting doang.. tapi ya ga semuanya lho maksud gw, hanya sebagian aja [sebagian banyak].. nahh maka itu lebih baik siapin lah konsep seenggak’nya lebih mau diarahkan kemana., fashion, potrait, landscape, silhouette, nature, glamour, fine art, nude, atau macam2 lainnya lah.. intinya ya itu [yang penting terkonsep] !! oke.. /ckrik

  13. Setiap orang punya interest yang berbeda’ bro.. kebetulan kita punya interest yg sama yaitu landscape..
    IMHO, klo fotography model itu “mudah” disetting sesuai kemauan fotographernya.. sangat berbeda dgn fotography landscape yg sangat bergantung dengan alam.. disitulah tantangannya jd tiap orang pasti punya hasil yg berbeda walau tempatnya sama.
    tp dr segi komersil, foto model memang lebih menjual.. itulah kenapa byk yg mengarah kesana terlebih lg banyak komunitas atau penyelenggara yg mengadakan hunting foto dgn model.

  14. saya suka pemikiran mas wira, banyak fotografer2 sekarang yang hanya menggunakan kamera hanya sebagai alat untuk memuaskan visual belaka..

  15. sayangnya motret model udah melenceng sekarang, beberapa waktu lalu pernah denger oborlan anak2 kimcil2 mungkin seumuran kelas 3 SMA atau baru masuk kuliah, intinya gini

    “lu sudah jadi fotografer profesional kalau udah bawa lensa panjang dan motret model cewek seksi”

    kemudian hening……………..

  16. Ane barusan di dunia fotografi dan menyukai hampir semua genre .Utk foto model, ane lebih suka yang candid atau HI. Kalau model seksi ntar nggak bisa konsen, Berabe……….

  17. artikelnya cukup menarik dan menyentil :p. jujur saya sangat suka fashion (sempet pengen jadi designer) dan ketika (beberapa bulan lalu) mengenal fotografi yg ada diotak saya menjadi fashion photographer. tapi setelah melihat undangan hunting atau “jepret” bareng kok tidak tidak seide dengan otak saya. karena yg ada di otak saya fashion fotografi adalah sinergi antara seni foto dan fashion. jadi konsep musti jelas dari awal. seksi or sensual sih ga masalah tapi musti dikonsep biar berkelas dan kesannya ga murah atau porno. so saya pun memutar arah… mendalami fashion fotografi nanti dulu deh sekarang jalan2 aja dulu foto2 santai… :p

  18. saya juga bukannya ga suka moto model sexyh, tapi saya takut ditabok istri di dunia, dipecut malaikat di akherat… :))

  19. saya setuju om sama saya juga nggak suka modelan habis kalo kita foto model terus modelnya memakai busana yang tidak seharusnya dipakai seakan” diri kita sendiri yang perempuan ini sama seperti mereka modelnya baru kalo pakai baju adat baru saya suka ada cerita yang disampaikan oleh pakaian yang dipakai model seperti baju adat hehehe

  20. Untungnya psisi sy di daerah arab, jd gak ad hunting jepret model cwe, angt di sayangkan landscapenya banyakan pasir

  21. ini mah setuju banget..motret landscape bisa dpt kepuasaan tersendiri.
    foto modelpun biasanya memang yang sudah dikenal (orang2 terdekat) ato sekalian foto human..:)

  22. saya pribadi disini adalah seorang wanita dari ibuk dr kedua anak saya yang masih kecil kecil dan saya Islam berjilbab. Allah menyukai keindahan, dan dunia ini diisi keindahan oleh Alloh indah lagi bermanfaat, hal hal kecil yang tidak ditangkap oleh kameramu yagn dahsyat super mahal pun tidak bisa menilik semua keindahan alam semesta beserta isinya termasuk manusia yang indah terutama wanita. tapi saya sakit hati sekali jika suatu saat anak saya tumbuh besar dan pekerjaanya hanya sebagai model, bagaimana menurut kalian jika saudara perempuan kalian sekandung/ibu kalian dijadikan objek motret apalagi pakai baju seksi??? pasti dalam hati kecil kalian kecewa atau bahkan akan memberikan masukan : ” bu,dik/kak mbok gak usah foto2 gituan, kami sebagai saudara laki2mu merasa tidak terima tubuh kalian difoto sana sini dilihat sana sini hanya untuk dipotret,kalian terlalu berharga buatku hanya untuk diumbar”. Kalian akan menjadi bapak buat anak2mu, jaga anak perempuan mu kelak, jangan sampai direndahkan tubuhnya, kalian berusaha mati matian menjaganya, jaga sikap sedari sekarang untuk menghasilkan laki2 yagn berwibawa didepan anak dan istrimu. Jauhkan anak dan istrimu sebagai bahan bakarnya neraka.

  23. setujuu…bangeettt…foto landscape lebih menampakkan sisi fotografer yang berkualitas ketimbang cuma moto model tapi ga terkonsep… (Y)

  24. Mau tanya nih mas.. Klo sesi foto gitu gmna sih teknisnya ? Apa klo foto berdua tok sama modelnya ato modelny ada bnyak dan yg moto bnyak tpi di satu tempat gitu ? Mojon pencerahannya soalnya saya mesti negatif thinking soal sesi foto gitu.

  25. Semuanya balik lagi ke pribadi masing – masing.
    Tapi, jika boleh saran alangkah baiknya foto di atas diberi sensor untuk menjaga privasi beberapa rekan FG. hehe

    salam

  26. Belajar fotografi yang benar itu mengenal dasar fotografi meng koleksi buku foto bukan meng koleksi contact person model, pembelajaran komposisi tidak harus dgn motret model, menurut saya foto human interest lebih menarik untuk belajar, foto landscape jg lebih berharga karena membantu mendokumentasikan suatu tempat yang suatu saat pasti akan berubah ditelan waktu. Motret model?, terlalu mudah untuk belajar dan lebih mudah mengarah ke hal yang *sensor * juga bukannya bisa menghasilkan duit tp malah menguras dompet, salam fotografi.

  27. Setuju ini saya sama om nya … saya juga lebih suka (bangun)pagi jalan sore kesana kesini buat ngabadiin alam sekitar kita .. palingan motret model buat selingan aja .. hihihi .. joss pokok e

  28. jiwa swni setiap orang itu beda beda dan.kita tudak bisa memaksakan kesukaan kita pada orang.lain.untuk.ikut menyukainya. saya melihat artikelnya lebih menyudutkan fotografer model. kalaupun. ada yg suka motret model apa itu swbuah kesalahan. kita tidak boleh menyalahkan orang yg motret model karna memang hobbynya di situ. setiap genre fotografy itu bagus bagu masing masing penikmatnya. mungkin agan wira mengatakan motret model jelek tapi tidak bagi orang lain. teringat salah satu iklan rokok “tidak semua yg lo denger itu benar” gimana kalau kita ruha kalimatnya “tudak semua yg lo suka gue harus suka” sesama penghobby jepret menjepret harus saling menghargai jangan karna agan wuea sukanya landscape trus yg moyret model itu salah, jelek, gk bisa seperti itu. harus lebih bijaksana menanggapidan melihat hobby orang lain. aada dua gendre yg saya tekuni model dan macro.

  29. Intinya sih dosa mau terangsang atau tidak tetap saja mata melihat hasrat menikmati. Dan jelas itu artinya dosa, masak sih mas nya lebih ikhlas dosa dari pada stop hunting model. Toh masih banyak object lain yg indah tanpa membuat dosa. Kalau org nya benar2 memiliki ahlak dan iman. Pasti bisa berpikir lebih dan pilih2 mana yang boleh dan mana yang tdk boleh.

Bagaimana menurutmu? Silakan tinggalkan komentar dibawah ini ya! :')