bangucok

Bang Ucok namanya. Beliau ini memang tukang jalan. Apalagi kalau soal perjalanan roadtrip dengan mobil. Bang Ucok ini jawaranya. Dari Sumatera, Jawa, Bali, Lombok, Sumbawa, Flores, dan bahkan pernah mencoba roadtrip dari Manokwari ke Sorong, yang kebetulan memang belum ada jalannya…

Kebetulan, di belakang kemudi Terios nomor 5 yang saya tumpangi, bang Ucok bertugas sebagai pilot. Beliau bukan supir, ia bekerja di sebuah media ternama negeri ini. Kebetulan karena memang suka jalan dan skill mengemudinya yang melebihi supir bus antar kota, ia didaulat untuk menemani kami.

Yuk kita ngobrol-ngobrol sebentar dengan bang Ucok!

Wira (W)           :     Bang, kayaknya seneng banget traveling nih. Kapan nih pertama kali traveling?

Bang Ucok (U) :     Wah. iya seneng banget abang jalan-jalan.  Pertama kali jalan tahun 1992. Waktu itu saya lihat brosur ke bunaken, kok bagus banget ya. Jadi kepengen lihat pake mata sendiri. Waktu itu abang sendirian 15 hari.  Gak pernah bareng sama orang lain, kalo sekarang sih bareng keluarga aja hehe. Sampai sekarang juga masih sering jalan-jalan ke gunung-gunung kayak Rinjani, Semeru.

W : Sering bawa mobil jalan jauh bang?

U : Tiap tahun abang mudik ke Padang pake mobil. Biasa berangkat lewat jalur barat, pulangnya lewat jalur timur biar gak bosen.Terakhir abang nyetir truk mobil merk sebelah Jakarta-Lombok PP buat ngetest itu mobil.

W: Jalanan di Indonesia paling favorit bang Ucok dimana bang?

U : Lombok! Apalagi yang arah senggigi ke bangsal. Jalannya mulus, cukup lebar, cukup berkelok, tanjakan asoy, pinggir pantai, kadang pinggir jurang, dan langsung sisi gunung. Manjain mata banget!

W : Ada Tips buat roadtrip mobil barengan rame begini biar enak?

U : Nah. Yang paling penting itu jaga jarak. Kadang-kadang ramean begini terlalu maksa buat selalu konvoi. Inget jarak aman sih biasanya saya 2 detik dengan mobil di depan. Abis itu jaga emosi. Setiap pilot kan beda-beda tingkahnya. Kita gak boleh boleh maksa ego. Misalnya sok-sok pamer buat nyalip yang lain biar disangka hebat. Kalau udah rame gini ya kita bareng-bareng aja. Selamet sampe tujuan itu lebih penting. Jangan  lupa kalo lagi ngantuk bisa ngingetin temennya pake HT, bisa lah bercanda-canda dikit.

On The Road
On The Road

W: Yang harus diperhatikan pas di jalan apa bang?

U : Banyak banget. Mulai dari bentuk jalan kayak kurva yang tampak lurus tapi kita harus kurangi kecepatan biar nggak makan jalur orang. Atau tanjakan cilukba yang sebetulnya jauh lebih berbahaya siang hari atau malam hari. Dan, kalau kamu bukan bawa anak kambing, silakan mengemudi dengan hati-hati sekali. Ikutin SOP yang ada.

W : Kalo musik pas lagi roadtrip apa yang paling asik bang?

U : Abang sih sukanya lagu balad yang santai-santai aja.

W : Pantesan dari kemaren nyetel lagunya Ebiet G.Ade macem “Nyanyian Rindu” atau Iwan Fals “Aku bukan pilihan”. Gak tau gw lagi galau apa bang?

U : hah?

W : ….

W : Pendapat abang terhadap ini mobil (Daihatsu Terios) bagaimana?

U : Pertamanya sih kecewa tarikannya kurang. Tapi, ternyata mesinnya belum ‘panas’ karena pas abang pegang mobilnya, baru menunjukan kilometer ke 15. Baru keluar pabrik. Nah, pas abis dari Sawarna sekitar 200 km, baru larinya berasa banget. Lihat sendiri, pas di jogja masuk jalur lava berpasir kinahrejo pun nggak masalah. Apalagi pas abis service pertama di km 700an di malang, behhhh makin joss.

Tim Terios 5 "keluarga cemara", begitu bang Ucok menyebut kami. Apa karena muka saya mirip opak?
Tim Terios 5 “keluarga cemara”, begitu bang Ucok menyebut kami. Apa karena muka saya mirip opak?

W : Masa sih, bang? Abang dibayar daihatsu berapa nih? *kedip-kedip*

U : Hahahaha. Nggak kok, beneran. Abang juga dulu pernah ke ujung genteng bareng rombongannya NatGeo. Kebetulan pake terios juga, tapi yang versi lama. Pas ke pantai pangumbahan lihat penyu, tiba-tiba yang tadi siang pasir pas malem jadi muara. Airnya udah 3/4 ban. Kita terjebak lumayan lama disitu. Airnya sudah hampir masuk. Untungnya setelah beberapa kali percobaan, si terios bisa keluar dan kita gak jadi tenggelam. Menurut abang sih, itu sudah lumayan tangguh.

W : Jadi abang rekomen ini mobil?

U : Untuk SUV dengan harga 200an juta, saya pikir terios sangat mumpuni untuk mobil kebutuhan all around.

W : Makasih bang, kapan kita jalan bareng lagi?

U : Gampang atur-atur aja haha.

13 COMMENTS

  1. […] “Pertama sih kecewa tarikannya kurang. Tapi, ternyata mesinnya belum ‘panas’ karena pas Abang pegang mobilnya, baru menunjukkan kilometer ke 15. Baru keluar pabrik. Nah, pas abis dari Sawarna sekitar 200 km, baru larinya terasa banget…Pas di Jogja, masuk lava berpasir Kinah Rejo pun nggak masalah. Apalagi pas abis service pertama di km 700-an di Malang, behhhh makin joss,” kata Ucok sebagaimana ditulis oleh Wira di blognya. […]

  2. Halo Mas Wira.. Keren ceritanya.. Ini saya mau pergi road trip seantero Jawa, Bali dan Lombok, startnya di Bandung.. Ada saran gga ya mas? Ato boleh minta email Bang Ucok gga ya? Mau minta saran hehe.. Makasih :)

Bagaimana menurutmu? Silakan tinggalkan komentar dibawah ini ya! :')