Dari Ende Untuk Indonesia

18

SAYA duduk sendiri di samping sebuah pohon kecil. Pohon yang menjadi saksi bisu pembuktian akan karunia Tuhan terhadap seorang anak bangsa ini. Di kejauhan, terlihat sebuah dermaga dengan kapal-kapal phinisi raksasa, ditambah latar belakang Gunung Meja yang gagah. Sesekali, suara angin pesisir yang cukup kencang membuyarkan lamunan saya.

Saya seakan mendengar pohon ini bernafas. Terkadang ia seperti mengerang, terkadang berdesis. Pada hembusan yang besar, pohon terdengar seperti menjerit. Ia hidup. Ia dihadapkan kepada sebuah sosok yang sangat saya kagumi. Saya menarik nafas dalam-dalam, dan secara sadar mengubah pola pernafasan mengikuti angin yang berdesir.

Pohon Sukun, saksi bisu lahirnya pancasila
Tempat lahirnya ide tentang pancasila yang sekarang menjadi taman di kota Ende

Pohon ini telah bernafas di kota kecil selatan Flores sejak zaman pemimpin pertama republik ini, ia bernafas lebih keras saat itu. Dan mestinya, ia sudah bernafas lebih lega saat ini.

Pohon ini telah merasakan getir-getir kegigihan perjuangan sosok tersebut, sebelum ia berfikir untuk dapat melahirkan sebuah mahakarya Indonesia yang ditulis sosok didepannya.

Pohon sukun tempat Bung Karno merenungi nilai-nilai luhur pancasila
Pohon sukun tempat Bung Karno merenungi nilai-nilai luhur pancasila

Sosok itu biasa merenung di sebuah lapangan dengan pohon sukun yang besar menaunginya. Tempat ini menghadap Teluk Sawu dengan lautnya yang tenang dan dikelilingi bukit-bukit hijau menyejukkan mata dan hati.

“Di kota ini kutemukan lima butir mutiara, di bawah pohon sukun ini pula kurenungkan nilai-nilai luhur Pancasila.”

Dari perenungannya, ia menyadari bahwa semangat untuk meraih kemerdekaan tidak bisa berhenti, tetapi tak bisa lepas dari kehendak semesta.

Situs rumah bung karno yang sedang dipugar, sayang sekali saya tidak bisa masuk.
Situs rumah bung karno yang sedang dipugar, sayang sekali saya tidak bisa masuk.

“Revolusi kami seperti juga samudera luas adalah hasil ciptaan Tuhan. Satu-satunya Maha Penyebab dan Maha Pencipta. Dan aku tahu sekarang bahwa semua ciptaan yang Maha Esa termasuk diriku sendiri dan tanah airku berada dibawah aturan hukum dari yang Maha Ada…,” cetus sosok tersebut.

Tetapi, ia mengatakan bahwa apa yang ia kerjakan hanyalah menggali jauh ke dalam bumi, dengan tradisi nusantara sendiri. “Dan aku menemukan lima butir mutiara yang indah,” ujarnya.

Jalan Soekarno di Ende.
Jalan Soekarno di Ende.

Ia juga berkata bahwa lima mutiara ini — yang menurutnya adalah satu kesatuan falsafah negeri — jika diperas sarinya berkali-kali,  yang akan muncul adalah semangat gotong royong, sebuah konsep dasar yang menceritakan bersatunya bangsa ini untuk membangun nusantara.

“….Ende, kota kecil nun jauh di negeri timur… adalah satu-satunya yang dikarunia keunikan oleh Maha Pencipta dengan danau tiga warna-nya yang senantiasa kuingat akan Pancasila…” kata Bung Karno

Saya berjalan ke gerbang taman ini. Ada sebuah baliho besar bertuliskan, ” Memperingati hari lahir Pancasila, dari Ende untuk Indonesia.” Nampak sosok tersebut tersenyum memandang saya, memandang kota Ende ini, memandang Indonesia, dan memandang semesta.

Saya merasa bisa bernafas lebih tenang sekarang. Dan mudah-mudahan pohon itu pun juga bisa melakukan hal yang sama.

Semoga di masa depan nanti,  kita dianugerahi pemimpin-pemimpin yang benar-benar adil untuk Indonesia tercinta ini.

Tabik

**

Patung Bung Karno di Taman Pancasila
Patung Bung Karno di Taman Pancasila
Gunung Meja icon-nya Ende
Gunung Meja icon-nya Ende
Pantai Ende yang berpasir hitam.
Pantai Ende yang berpasir hitam.
Salah satu sudut kota Ende
Salah satu sudut kota Ende
Pelabuhan kota Ende
Pelabuhan kota Ende
Sampai bertemu kembali, Ende!
Perjalanan saya di Flores terhenti disini dulu. Sampai bertemu kembali, Ende!

18 COMMENTS

  1. Semoga di masa depan kita dianugerahi pemimpin-pemimpin yang benar-benar adil untuk Indonesia tercinta ini <- Amiiiiiiiinnn

  2. Wow gambarnya berbicara dalam jutaan kata. Ternyata inilah tempat lahirnya sejarah itu. Asli keren banget. Nice review bro :)

  3. wah, ceritanya bagus sekali mas wira tentang ende mudah-mudahan suatu saat saya bisa berkunjung ke ednde seperti mas wira amin. mas wira ke luar negeri sudah berkunjung ke mana saja?

  4. Kali pertama mampir di blog ini.. dan suprisingly suka dengan tulisan pemilik blognya :).

    Kapan kita ngetrip bareng, wir?

  5. Akhirnya sampai juga di akhir rangkaian cerita flores. Ceritamu, terlebih fotomu, memberi. Inspirasi bagi say auntuk sesegera mungkin menginjakan kaki di tanah flores

Bagaimana menurutmu? Silakan tinggalkan komentar dibawah ini ya! :')